REVIEW: Wonder Woman (2017)

REVIEW: Wonder Woman (2017)

34718360706_186536dc8e_k

Directed By: Patty Jenkins

Cast: Gal Gadot, Chris Pine, David Thewlis, Connie Nielsen, Alena Anaya, Lucy Davis, Danny Huston, Robin Wright, Ewen Bremmer, Eugene Brave Rock, Said Taghmaoui

Synopsis:

Princess Diana (Gal Gadot) adalah seorang putri dari kaum Amazon, yang selalu di anak emaskan oleh sang ratu, Queen Hippolyta (Connie Nielsen). Suatu hari, Diana menyaksikan seorang pilot terjatuh di pesisir pantai Themyscira, pulau kaum Amazon. Dia adalah Steve Trevor (Chris Pine), seorang agen intelijen Inggris yang hendak menghentikan sepak terjang seorang jenderal Jerman, Erich Ludendorff (Danny Huston) yang bekerjasama dengan Isabel Maru/ Doctor Poison (Elena Anaya) untuk menciptakan gas beracun yang dapat menimbulkan kematian baik dari sisi kedua pihak yang berperang.

Diana yang merasakan adanya peran sang dewa perang, Ares dalam perang dunia ini, terpanggil untuk menemani Steve membunuh Ares dan menghentikan peran dunia, sebelum semakin banyak korban yang jatuh.

Review:

1

Sudah menjadi pehamaman umum, bahwa semua film superhero wanita biasanya sukses. Iya, sukses dimaki kritikus dan sukses jatuh di tanggan Box Office. Sebut saja Supergirl, Catwoman, dan Elektra. Itu juga yang membuat Marvel enggan membuat film solo Superhero ceweknya. Sampai dia menjawab tantangan DCEU lewat Captain Marvel yang akan dibandingkan dengan Wonder Woman, sebagai film superhero wanita pertama dari saga sinematik kedua kubu. Sebenarnya bukan karena paham seksisme, diskriminasi, atau apapun. Film- film tersebut memang memiliki kualitas yang sangat buruk. Terlebih Catwoman, yang miscast dari berbagai hal. Wonder Woman dipercaya mampu membalikkan persepsi publik tersebut dan menaikkan citra superhero wanita di mata penonton.

2

Belum apa- apa, film Wonder Woman sudah mendapatkan pandangan miring dengan penetapan Gal Gadot sebagai sang putri Amazon. Alasannya adalah badannya yang terlalu kerempeng dan postur yang jauh dari gambaran umum dari seorang Wonder Woman. Sekaligus dibanding- bandingkan dengan Lynda Carter yang jauh lebih berisi di versi tahun jadulnya. Namun seperti halnya Ben Affleck, yang saat diangkat sebagai Batman sempat mendapatkan kritikan pedas serta hujatan dari para fans, Gadot mampu menapik penilaian buruk tersebut lewat BvS: Batman v Superman tahun lalu. Bahkan penampilannya sebagai Wonder Woman di film itu mampu menyaingi kedua superhero pria yang menjadi judul filmnya. Kalau boleh saya bilang malahan mampu menjadi scene stealer di pertarungan klimaks. Lengkap dengan musik Is She With You gubahan Hans Zimmer dan Junkie XL. Lengkap sudah alasan menunggu kehadiran film solonya.

3

Yang menjadi kekuatan dari film ini adalah performa Gal Gadot yang memang nyaris sempurna menjadi Wonder Woman. Perpaduan kecantikan serta eksotisme wajahnya menjadikan gambaran superhero wanita yang diceritakan dari kaum ningrat sekaligus tidak melupakan sisi fierce seorang pahlawan. Ditambah lagi dengan dialek Gadot yang seksi dalam berbahasa inggris. Begitu juga Chris Pine sebagai Steve Trevor yang cukup bagus. Selain itu lagu- lagu pengiring juga bisa dikatakan cukup memberikan warna dari adegan yang sedang berlangsung di layar. Namun bukan berarti dari segi casting tidak terdapat kesalahan. Aktor yang memerankan karakter musuh utama benar- benar miscast abis. Tidak ada kecocokan dengan karakter musuh utama yang terkenal bengis. Dari bentukan mukanya pun sangat tidak cocok.

5

Pemilihan Patty Jenkins diharapkan dapat memberikan sentuhan feminim untuk film ini. Patty Jenkins yang baru kali keduanya menyutradarai film layar lebar setelah Monster ini ternyata menjadi kesalahan yang cukup fatal. Pasalnya, gambaran Wonder Woman yang ditampilkan cukup seru tahun lalu dan menimbulkan ekspektasi bahwa filmnya juga bakal seru, malah menghadirkan adegan- adegan boring yang cukup dragging. Terutama dalam mengembangkan hubungan dan chemistry antara Diana dan Steve. Plothole pun banyak terjadi di sana- sini. Salah satunya adalah penjelasan bahwa kaum Amazon mampu berbicara dalam 1000 bahasa yang membuat penonton maklum kenapa di Themyscira bahasa inggris menjadi bahasa sehari- hari. Hal ini juga diperlihatkan dalam beberapa adegan saat Diana berbicara dalam berbagai bahasa. Hanya banyak saat di mana Diana berbicara dengan penduduk Eropa Timur menggunakan Bahasa Inggris, sementara terdengar bahasa Prancis (kalo gak salah) menjadi bahasa sehari- hari di daerah tersebut. Untuk adegan aksi masih bisa dikatakan seru. Terutama adegan aksi di pertengahan film. Hanya saja adegan klimaksnya terasa biasa saja. Padahal masih bisa dibuat jauh lebih baik lagi.

6

Secara keseluruhan film Wonder Woman menimbulkan kekecewaan untuk saya pribadi. Meskipun secara kualitas masih terselamatkan lewat 2 casting utama serta tampilan grafis yang masih related dengan BvS dan Man of Steel. Mudah- mudahan DCEU mampu belajar banyak untuk film- film berikutnya. Seperti halnya Warner yang mulai tidak anti menghadirkan joke- joke ringan di film- filmnya. Terutama untuk Justice League, Aquaman, dan The Flash yang dipersiapkan untuk masuk daftar tayang dalam waktu dekat. (dnf)

Rating:

7/10


Written by Daniel Effendie

I'm just a humble person who happens to love movies. And I love to share my thoughts around movies to others, such as reviews and any other articles. That what drived me to create my own movieblog.... http://themoviegoersblog.wordpress.com/